Thursday, December 26, 2013

Ya Allah, Jangan Kau Biarkan Aku Sendirian di Dunia Mahupun di Akhirat

Bismillah
Assalamualaikum

Tulisan ini saya dapat melalui naqibah saya.  Beliau tag anak-anak usrah dia yang sangat ramai tu. Terima kasih Kak Halimah atas ingatan dan motivasi yang membina ini. Teringat nak post di sini, tadi ada bercakap dengan seorang sahabat tentang ini.


YA ALLAH, JANGAN KAU BIARKAN AKU SENDIRIAN DI DUNIA MAHUPUN DI AKHIRAT...

USAH SEDIH JODOH TAK KUNJUNG TIBA

Saya pasti ramai yang tertanya-tanya dalam hati, "Dimanakah jodoh yang telah Allah janjikan?" Apatah lagi andai usianya yang bakal atau sudah menjangkau ke tiga puluhan. Tidur pun jadi agak terganggu. Ditambah lagi bila orang sekeliling bertanya,"Bila nak makan nasi minyak ni?" Impaknya hati rasa gelisah tidak keruan menanti-nanti jodoh yang tidak nampak lagi bayangnya. Mulalah membanding-bandingkan diri dengan orang lain yang sudah ketemu jodohnya. Adakah diri terus menanti dan menanti sambil berharap dengan cemas? Atau adakah kita akan melakukan sesuatu agar jodoh yang dijanjikan itu akan segera menyapa?

Ibnu 'Atha'llah As-Sakandari mengatakan:" BILA PENAHANAN PEMBERIAN ITU MENYAKITIMU, MAKA ITU HANYA KERANA KETIADAAN PEMAHAMANMU TENTANG ALLAH DI DALAMNYA".
Ketahuilah penahanan pemberian Allah itu adalah untuk menunjukkan kepada kita akan sifat-sifatNya. Allah memperkenalkan diriNya kepada kita bahawa Dialah Yang Maha Berkuasa . Firman Allah swt dlm surah al-An'aam:18 yang maksudnya:
"Dan Dialah Yang Berkuasa atas hamba-hambaNya".

Sejujurnya bila kita memahami hikmah di balik penangguhan itu maka penangguhan pemberian itu sebenarnya adalah merupakan pemberian tersendiri. Maknanya penangguhan dari Allah itu adalah suatu kebaikan selama mana kita pertahankan Islam dan Iman kita, hingga kita merasakan apa jua yang Allah lakukan terhadap diri kita menjadi satu kurniaan pula terhadap diri kita bukan lagi satu penderitaan. Bila begitu hati kita kan jadi senang dan lapang hasil terbit rasa syukur dan redha dengan bahagian diri kita yang telah Allah berikan di dunia ini.

Pun begitu kelembutan Allah tidak akan terlepas dari takdirNya. Sebab antara asma (nama) Nya adalah al-Lathif (Yang Maha Lembut), maka kelembutanNya itu selalu akan berhimpitan dengan takdirNya. Ini bermaksud tidak ada pemisahan antara kelembutanNya dan kekuasaanNya kerana al-Lathif dan al-Qadir adalah sama-sama namanya, Dialah Yang Maha Lembut lagi Maha Menentukan. Andai kita memahami hakikat ini, maka kita akan rasa puas dan lega terhadap takdir Allah, dan merasa tenang dan damai dengan kenyataan taqdir yang menimpa diri, saudara-saudara dan seluruh kaum muslim.

Bersangka baiklah kepada Allah tentang jodoh kita. Allah hanya menundanya saja, sehingga nantinya Allah akan berikan yang terbaik untuk kita. Jika seandainya hari ini kita belum menemukan atau sudah hampir menemukan jodoh tetapi gagal, maka itu adalah jawapan dari Allah. Yakinlah Allah akan menemukan kita dengan seseorang yang akan menjadi jodoh kita dunia dan akhirat. Kita menyayangi dia dan dia akan menyayangi kita. Hapuslah air mata di pipi dan hilangkanlah lara di hati. Terimalah semua sebagai sebahagian dari perjalanan hidup ini. Dengan kebesaran hati dan jiwa, diri kita akan menemukan apa rahsia di balik titian kehidupan yang telah dijalani. Hingga kelak akan kita rasakan tidak ada lagi riak kegelisahan dan keresahan saat sendiri. Bukankah kalau sudah saatnya tiba, jodoh tidak akan lari ke mana kerana sejak roh telah bersatu dengan jasad siapa pasangan hidupmu telah pun dituliskanNya.

Nasihat Syeikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin,"Selalulah berdoa kepada Allah dengan penuh harapan dan keikhlasan serta mempersiapkan diri untuk sedia menerima lelaki yang soleh. Apabila seseorang jujur dan sungguh-sungguh dalam doanya disertai dengan adab doa dan meninggalkan semua penghalang doa maka doa tersebut akan terkabulkan".

Oleh itu, ingatlah Allah itu lebih penyayang dari seorang ibu yang penyayang. Lewatnya bertemu jodoh, maka itulah pilihan terbaik untuk kita dan sangat mungkin terpendam kemaslahatan tersembunyi yang hanya diketahui olehNya sebagaimana firmanNya di dalam surah al-Baqarah:216:
"Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu".

Maka hargailah kehidupan ini dan berbahagialah bagi jiwa-jiwa yang mengenal dan memahami Allah. Pandanglah apa yang telah Allah berikan nikmatNya kepada kita. Jangan pandang pada apa yang tidak lagi Allah berikan kepada kita. Kerana hal itu akan membuat hati kita tidak pernah rasa qanaah (cukup) dengan apa yang ada bahkan kufur akan nikmatNya.

Moga esok akan merekah bunga yang harum baunya mengusir segala kesedihan dan menjadi penghibur hati. Jadilah wanita yang paling bahagia...










Tuesday, December 24, 2013

Malam Solidariti Palestin Bersama Shoutul Harokah dan Hilwan



Bismillah wal Hamdulillah, Sabtu 20 Disember 2013 saya berkesempatan ke Malam Solidariti Palestin bersama Shoutul Harokah dan Hilwan, anjuran Cakna Palestin dan ShouHar EM.
^_^

Teruja.Pertama kali saya rasa, saya live tengok persembahan Shoutul Harokah, walaupun telah mengenali mereka pada 2005 dan mula mendengar dengan penuh minat pada 2006 (Setahun sebelum ke Mesir).
:)

Satu ketika di Mesir, lagu yang sering saya dengar Gelombang Keadilan, hari-hari pasang, setiap masa.Bangun pagi-pagi pasang kuat-kuat lagu Gelombang Keadilan, Merah Saga dan Bingkai Kehidupan.Ubat tak tidur pagi agar pergi kuliah awal 
:D

Mengarungi samudra kehidupan
Kita ibarat pada pengembara
Hidup ini adalah perjuangan
Tiada masa tuk berpangku tangan

Tang ayat " Tiada masa tuk berpangku tangan" memang power!
Kenangan sungguh tiga lagu ini.Benar-benar mengingatkan saat ditarbiyah bersama-sama sahabat di bumi Mesir.

Menunggu lagu Merah Saga dan Gelombang Keadilan.Antara lagu yang terakhir.Sampai ke depan tunggu lagu Gelombang Keadilan :p

Apapun terkesan dengan lagu "Hadapilah"

Walau hujan badai kan terus melanda
Walau amuk gelombang tak henti menerjang
Walau terang mencegah, walau mentari kan membakar
Jangan letih menapaki kehidupan

Ujian bagaikan terik sinar sang surya
Hadir kedunia bersama berjuta karunia
Janganlah bertekuk lutut dalam pelukan putus asa
Janganlah bersimpuh dihadapan duka

Hadapilah segala tantangan
Sambutlah harimu dengan suka cita
Hadapilah segala ujian
Dalam kesulitan pasti ada kemudahan

:)


Filastin Wajibat Al-Ummah


Palestina adalah negeri yang tidak boleh hilang dari benak dan fikiran kita dan tidak layak untuk diabaikan meskipun kesibukan dan aktiviti kita sangat padat.
-Dr Raghib As Sirjani

Sunday, December 1, 2013

Explorace Beliawanis 2013

Bismillah
Assalamualaikum


Explorace Beliawanis 2013 sempena Sambutan Hari Anak Muda Kelantan 2013 yang bertemakan "Ambo Anak Klate". Tahniah buat semua peserta dan sukrelawan yang bertugas. Terima kasih kepada pihak U-BeS atas kepercayaan yang diberikan kepada NISA' KELANTAN.

"Apabila kita mengerjakan kebaikan, hingga kita berasa penat, ingatlah bahawa kepenatan itu akan hilang dan ganjaran pahala itu akan berpanjangan. Dan apabila kita berasa seronok mengerjakan maksiat, ingatlah bahawa keseronokan itu akan hilang dan dosa itu akan berkekalan."(Saidina Ali r.a)

Semoga setiap perbuatan kita mendapat nilaian amal soleh, insyallah.
~Kami Anok Klate Bermaruah~


Peserta dan urusetia bergambar setelah selesai ^_^


:)


Alhamdulillah berakhir dengan senyuman walau sedikit kehujanan Explorace Beliawanis 2013. Best tidak terkata. Program pertama saya setelah memegang amanah MT Nisa' Kelantan.


Gambar-gambar lain boleh layari album ini.

Monday, November 18, 2013

Rindu Mansurah!


Bismillah.
Assalamu’alaikum

Tak terkata, sangat rindu Mansurah!
:'(

Sunday, November 17, 2013

Hari Jubah Faizah

Bismillah
Assalamu'alaikum


Tahniah Faizah!
Sila sambung degree!
:D





Thursday, November 14, 2013

Jam Emas


Setelah 2 tahun jam ini berhenti berkhidmat pada jam 4 pagi tadi :'(

Kenangan MAT DPM Mansurah 2011.
Anugerah Emas HEWI DPMM

Sunday, November 10, 2013

Temu Rapat Ahli Dewan Negara Pakatan Rakyat


Bismillah.
Assalamu'alaikum.

Ahli Dewan Negara Pakatan Rakyat bersama Menteri Besar Kelantan.
Dari kanan YB Senator Puan Hajah Khairiah binti Mohamed, YB Senator Tuan Saiful Izham bin Ramli, YB Senator Dato Haji Muhamad Yusof bin Husin, YB Senator Dato' Dr Johari bin Mat, YAB Ustaz Dato' Ahmad bin Yakob, YB Senator Dr. Syed Husin Ali, YB Senator Tuan Syed Shahir bin Syed Mohamud, YB Senator Tuan Chandra Mohan a/l S. Thambirajah dan YB Senator Dr. Ariffin bin S.M. Omar.


Hari ini dalam sejarah 

Pertama kali saya ke pejabat seawal jam 7:30 pagi 

Pertama kali menguruskan pertemuan Ahli Dewan Negara 4 negeri di JKR 10 

Pertama kali berada sendirian di ruang tamu, tiba-tiba menyambut Tok Guru.Terkejut dengan kehadiran Tok Guru 

Pertama kali melihat Sheikh Rohimuddin An-Nawawi Al-Bantani secara dekat.Sheikh ada pertemuan dengan Tok Guru 

Pertama kali juga, menyambut kunjungan hormat Menteri Besar Dato' Ahmad.Dato' MB dalam rangka pertemuan dan makan tengahari bersama Ahli Dewan Negara 

Alhamdulillah thumma Alhamdulillah 
Semoga Allah merahmati semua insan-insan yang berjuang kerana ISLAM.Ameeen.



Buah tangan di Temu Rapat Ahli Dewan Negara

Friday, November 1, 2013

Catatan di n 20 Sungai Limau



Bismillah 
Assalamualaikum

Catatan di Sungai Limau

Pagi-pagi semua keluar ke tempat bertugas masing-masing.Ada yang ziarah, ada yang ceramah kelompok ada yang cari barang hadiah sukaneka.Saya hanya di rumah menyelesaikan beberapa urusan teknikal sukaneka.Apabila kakak-kakak dan acik-acik balik dari ziarah dan hal-hal lain tu, ada seorang kakak yang dan berminggu-minggu di sini share satu cerita tentang Cina di Sungai Limau ni.Cina ni menyokong pembangkang.Siap ada kata tok guru tu tokwan dia.Siapa sokong GST tu bodoh punya orang.Huhu.Saya dengar je lah.Maknanya Melayu kalau sokong GST, maka... 



Tadi saya keluar mencari kedai fotostat.Jumpa kedai.Kedai Cina.Saya kalau kat negeri sendiri, berusaha mencari kedai melayu.Lagi pun memang banyak kedai Melayu pun.Ok jumpa kedai fotostat cina.Saya nak fotostat beberapa fakta isu semasa.

Auntie, I nak fotostat banyak, 100 helai, berapa sen?

7 sen.

Ok, 100 helai.

Auntie esok kedai buka tak?

Tak, esok holiday, Jumaat kan...Oooo ini pasal GST ye?

Ye auntie

Sekarang semua naik.Kat sini kami satu bangunan yang berderet ni semua sokong pembangkang.Dulu mereka MCA sekarang dah tukar.

Saya angguk.Dan tanya, tahu tak kami dari mana?

Tau, Kelantan kan?

Mana tau?

Cakap dan pakaian sudah tau.

Auntie, cina kat Kelantan cakap Kelantan pekat 


Kami terus berbual tentang macam-macam.Banyak politik.Uncle siap sediakan kerusi untuk saya duduk.Dan siap belanja air 100 plus.

Tiba-tiba ada yang nak fotostat.Saya hanya memerhati dia dan suami fotostat.Cermat, first time saya tengok orang guna hair dryer untuk leraikan (maaf tak tau perkataan yang sesuai) kertas.

Dia berhenti fotostat risalah saya, ambil risalah orang tadi dan fotostat.Saya tengok dacing.Orang tu keluar kedai.Mungkin datang ambil.

Saya siapkan yang dia dulu la...Barisan punya orang...dia ada susah kita mau sembang.

Oooo saya senyum.Orang BN sini pernah tanya saya, undi apa...sokong apa..?Saya jawan sapa-sapa menang kami sokong.Orang BN marah kami.Menyuruh kami sokong BN.Saya tak tau dapat apa sokong.

Dia ada tanya saya dari mana.Saya cakap saya orang Pengkalan Chepa.Orang kawasan Tok Guru.

Tok guru itu bagus punya orang.Saya suka sama dia...

Berbunga 

Saya menjemput dia datang ke pertandingan memancing esok.Dan ceramah yang akan dihadiri DSAI.

Saya mahu pergi yang tempat ceramah tu.Nak tengok DSAI dari dekat.Saya mahu ajak semua kawan-kawan saya.

Ye ajak ramai-ramai.Jumpa saya, tegur tau auntie 

Ya...saya mau duduk dengan kamu boleh ke?

Boleh jaa  

Eh. esok saya mahu berniaga la...

Ye ke?Ok, esok saya datang lagi.Jumpa esok.

Kami berakhir dengan tukar-tukar no telefon 

# Dialog yang panjang yang dah saya pendekkan.


Betul la..Cina sini semua sokong PR.Baik-baik orangnya.




Sunday, October 20, 2013

Bahagianya Merayakan Cinta


Bismillah.
Assalamu’alaikum

Berkahwin. Ia bukan masa untuk berehat dari tugas kekhalifahan. Kecuali bagi orang-orang yang memandangnya sebagai buah yang menanti dipetik selepas lama menjadi bujang, selepas lama berjuang. Kerana sesungguhnya berkahwin dan berjihad menyebarkan risalahNya adalah seiring sejalan.

Usamah bin Zaid menjadi penglima Islam ketika usianya 18 tahun. Namun sesungguhnya pada usia beliau 16 tahun beliau telah pun menikahi Fatimah binti Qais. Begitu juga dengan seorang pemuda tampan, Mus'ab bin Umair. Beliau menjadi duta pertama Islam ke Madinah setelah beliau menjadi suami kepada Hamnah bint Jahsy ketika masih di Mekah. Kedua-dua sahabat ini menjadi manusia hebat dalam sejarah selepas perkahwinan mereka. Kehidupan rumahtangga tidak melalaikan mereka dengan tugas mencari rezeki untuk isteri dan anak-anak, bahkan menjadikan mereka manusia yang sangat kental memperjuangkan Islam. Mereka lebih mencintai Islam selepas pernikahan. Mereka lebih laju memacu langkah merebut peluang mencari redha Allah. Contohilah mereka, hayatilah rahsia rumahtangga yang menjadikan mereka luarbiasa.

Titiskanlah air mata andainya perkahwinan menghalang kita daripada menjadi seperti Usamah bin Zaid dan Mus'ab bin Umair. Mari kita menangis di hadapan Allah sekiranya perkahwinan melenakan manusia daripada tugas menjadi khalifah dan berjihad di jalanNya...

Jika kemalasan dan cintakan kerehatan telah merantai sebuah rumahtangga, jadi di manakah keberkatan sebuah pernikahan yang sepatutnya kita raih?

"Dan bersabarlah engkau (Muhammad) bersama orang yang menyeru Tuhannya pada pagi hari dan senja hari dengan mengharap keredhaanNya, dan janganlah kedua matamu berpaling dari mereka kerana mengharapkan perhiasan kehidupan dunia; dan janganlah engkau mengikuti orang yang hatinya telah Kami lalaikan dari mengingati Kami, serta menuruti keinginannya dan melampaui batas." [Al-Kahfi: 28]

Bahagianya Merayakan Cinta, Salim A Fillah.

Saturday, October 19, 2013

Program Bakti Siswa Mesir 13 | Ayer Lanas di hati




Bismillah.
Assalamu’alaikum


Batu bata yang baik adalah batu bata yang kuat dan siap menjadi bahan bangunan yang kukuh dan indah.Ia bersedia untuk dipasang di mana sahaja, terserah kepada arkitek dan kontraktor hendak meletakkan batu bata tersebut.

انا رمى من رماية الأسلام...فارمى أين ما شئت

"Aku adalah anak-anak panah Islam. Campakkanlah aku ke mana sahaja, aku tetap berjuang demi Islam."
Saad bin Abi Waqqas~

Walaupun PBSM 13 hampir seminggu berlalu, namun bukanlah itu garisan penamat gerak kerja kami. Kerja kami masih terus berbaki sehingga Islam teguh berdiri.



Saturday, October 5, 2013

Ucapan Ketua DMPNK

Bismillah
Assalamualaikum

Alhamdulillah, diberi kesempatan untuk mengikuti Muktamar Tahunan Dewan Muslimat PAS Negeri Kelantan kali ke 40. Tahun ini diadakan pada 29 Zulkaedah 1434 H bersamaan 5 Oktober 2013 di Wisma Markaz Dewan Ulama (MADU). 




Ucapan Ketua DMPNK.
tbc..huhu




Wednesday, October 2, 2013

Tiada Tajuk


Bismillah.
Assalamu’alaikum

Persaudaraan adalah mukjizat, wadah yang saling berikatan dengannya Allah persatukan hati-hati berserakan saling bersaudara, saling merendah lagi memahami, saling mencintai, dan saling berlembut hati.
Sayyid Qutb

Perjalanan yang jauh hari ini, mengingatkan satu pengalaman yang tidak akan saya lupakan.Ketika pertama kali saya diamanahkan sebagai Timbalan Eksekutif Pengangkutan dan Perhubungan Kembara Jejak Realiti (KEJORA) pada 2010 dan kali kedua sebagai Timbalan Pengurus Kewangan Obor Mahasiswa Harapan (OASIS) 2011.

Orang Kelantan kata, bertumbas.Ya, saya bertumbas untuk program ini KEJORA dan OASIS, sehingga berkampung di Kaherah semata.Saya kira urusetia KEJORA dan OASIS adalah pakar dalam bidang masing-masing yang telah dipilih PMRAM dari seluruh cawangan.Bidang Pengangkutan dan Perhubungan bukan kepakaran saya, saya hanya angguk dan buat kerja sahaja ketika itu.Jauh sekali dalam pengurusan kewangan.Saya akui bekerja dengan Urusetia KEJORA dan OASIS membuatkan saya terbawa-bawa style itu sampai sekarang.Kadang boleh pecah kepala dan sekarang boleh pecah suara. Kerana saya bukan dari kalangan mereka.

Alhamdulillah masih diberi kekuatan untuk bekerja untuk Islam.Semoga!

# OASIS 2011 
13 Okt 2011
Ismailiah 



Wednesday, September 18, 2013

Lama tak menulis.Sebulan Rab3ah

Bismillah.

Assalamu’alaikum

Beginilah saya.
Apabila saya teringat tagline saya "Lama tidak menulis", saya dengan lambat dan malasnya menjenguk blog yang sentiasa bersawang.

Hari ini genap sebulan peristiwa berdarah Rab3ah.



Saturday, September 14, 2013

Di antara butiran batu aku akan berada di sini


Bismillah.
Assalamu’alaikum

Berderai air mata apabila melihat gambar ini tadi.
Ya Allah...Akulah manusia yang tidak bersyukur!
Ya Rabb :(

Suatu pagi, As-Syahid Hasan Al-Banna bertemu dengan Abbas as-Siisi yang matanya sembab kerana semalaman menangis.Ketika ditanya mengapa menangis, lalu ia menjawab bahawa semalam ia mendengar ada tanah kaum Muslimin yang jatuh ke tangan komunis.As-Syahid lalu mengatakan, " Bererti kamu sudah mulai menapaki jalan dakwah ini."

Baru mulai? Benar.Rasa peduli dan simpati itu baru permulaan.Sedar ada masalah.Simpati sahaja tidak cukup.Perlu ada bukti.Merasakan apa yang mereka rasakan.Kita tidak boleh mebiarkan umat terus terlelap dalam gemerlap cahaya.Kita punya al-Quran di rumah kita dan ada hadith nabi yang boleh di simpan dalam hard disk.Sedarlah, kita mesti belajar untuk bersyukur, menggunakan semua kemudahan yang telah dirintis oleh ilmuan untuk membangun peradaban. Get the spirit untuk bangkit dan bergerak pantas.

Petikan New Quantum Tarbiyah



Friday, September 6, 2013

Asmaa~

Bismillah
Assalamu'alaikum

Ada seorang budak namanya Nurain Asma balik Kampung Baung, berlari-lari cari Cik Yana.
Cik Yana, Cik Yana! Asma nak pakai tudung!
Ok siap pakaikan.
Pastu Asma nak Malaysia.
Malaysia???
Iyee yang tuuuu, (Tunjuk bendera)
Ok nah.
Ambil la gambar Asma ni.

 :p

Asma yang comel dan lucu :D



Friday, August 2, 2013

Himpunan Aman Wanita

Bismillah
Assalamualaikum

Bulan Ramadhan adalah bulan kemenangan untuk Islam. Perhimpunan kali ini adalah tanda solidariti wanita Kelantan menentang keganasan dan ketidakadilan terutama terhadap wanita dan kanak-kanak diseluruh dunia khasnya di Syria, Mesir dan Gaza.

Solidariti!


:)

Sunday, July 21, 2013

As-Syahidah Hala Mohamed Abou She'sha

Bismillah
Assalamualaikum

"Kami mencintai kesyahidan jauh lebih besar dari kami mencintai kehidupan, oleh itu jangan cabar kami, bagi kami syahid itu adalah cita-cita tertinggi kami"
As-Syahidah Hala Mohamed Abou She'sha



ولا تقولوا لمن يقتل في سبيل الله أموات بل أحياء ولكن لا تشعرون 
Dan janganlah kamu mengatakan terhadap orang-orang yang gugur di jalan Allah, (bahwa mereka itu ) mati; bahkan (sebenarnya) mereka itu hidup, tetapi kamu tidak menyedarinya.
QS 2:154

Monday, June 10, 2013

Mudahkan Jangan Susahkan


Bismillah.
Assalamu’alaikum

Beberapa hari lepas saya makan tengahari bersama seorang teman di sebuah restoran nasi ulam di Kota Bharu, ketika makan lalu seorang penjaja makanan ringan di tepi meja kami.Ada kek dan popia nestum.Saya ambil popia nestum.Saya pada mulanya teragak nak beli, sebab dah sokmo sangat makan.Tapi beli juga, tiada salahnya.Ini kali kedua saya jumpa mak cik ni.Saya melihat beliau dari meja ke meja sehingga hilang dari pandangan mata.

Apa kaitan dengan gambar tisu ini? Saya teringat masa di Mesir.Selalu sangat jumpa mama-mama, budak-budak jual tisu.Di kuliah,mahattah,hadiqah dan banyak tempat lagi pasti ada yang akan jual tisu ni.

Mula-mula saya tak beli sangat.Sebab dah banyak tisu di rumah.Tapi lama kelamaan saya dah tak beli tisu di kedai-kedai, hanya membeli dengan mereka yang menjaja tisu tepi jalan sahaja.


"Saya selalu berusaha membeli barang jualan (peniaga-peniaga kecil) mengikut kemampuan saya untuk menyokong usaha mereka. Boleh kamu bayangkan betapa bahagia dan bersemangatnya seorang peniaga itu ketika barang jualannya dibeli?"
-Ammi Abu Bakar al-Hamid.

Petikan buku "Mudahkan, Jangan Susahkan."



Sunday, June 9, 2013

Ayyuhas Syabab

Risalah Ilasy Syabab-Majmuah Rasail

Bismillah.
Assalamu’alaikum

Sesungguhnya Imam As-Syahid Hasan al-Banna rahimahullah telah menggariskan di dalam risalahnya "Risalah Ilasy-Syabab " tentang rukun-rukun kejayaan. 

Beliau berkata: "Sesungguhnya fikrah akan berjaya apabila keimanan kepadanya kuat, keikhlasan yang sempurna dalam merealisasikannya, semangat (hamasah) yang membuak-buak dalam memikulnya, serta wujud kesediaan untuk berkorban dan beramal demi menegakkannya." 

Dari kata-kata ini kita dapati rukun kejayaan itu empat perkara:
Iman
Ikhlas
Hamasah
Amal

Rukun-rukun ini merangkumi aspek ruh dan aqidah (iman dan ikhlas) di samping aspek amal dan pelaksaan (hamasah dan amal). Ini merupakan gabungan yang sungguh cantik, semangat (hamasah) pemuda, pengarahan yang baik, kemantapan fahaman, mendahulukan aspek aqidah daripada yang lain.

Di tempat lain beliau berkata: "Dan setiap orang yang beramal dengan benar dari kalangan kamu akan mendapati di medan Islam apa yang selari dengan kehendaknya dan memenuhi aktivitinya jika dia terdiri daripada orang yang benar."

Tabiat pemuda adalah hamasah. Jika tidak dikekang mungkin akan terlajak. Lantaran itu Imam al-Banna menasihatkan: "Kekanglah runtunan emosi dengan pandangan akal. Sinarilah pandangan akal dengan nyalaan emosi." 
Maka di sini Imam al-Banna mengekang dan mengawal semangat serta menghalakannya ke jalan yang betul dan lurus, jalan iman, ikhlas dan benar.

Maka berpegang teguhlah dengan empat rukun ini. Realisasikan di dalam diri kamu dan serulah orang lain daripada kamu. Beramallah dengannya dan tukarkan ia menjadi realiti yang bergerak bersama kamu di setiap medan kehidupan kamu.


Ucapan Mursyidul Am IM Dr Badie di Muktamar Tullab Ikhwan Muslimin pertama selepas revolusi.
Kaherah, Sabtu 26 Syawal 1432H bersamaan 24 September 2011M.


# "Sesungguhnya pemuda merupakan agen kebangkitan setiap umat, rahsia kekuatan pada setiap kebangkitan, dan pembawa bendera setiap fikrah."
As-Syahid Hasan Al-Banna

"Sesungguhnya mereka adalah pemuda-pemuda yang beriman kepada Tuhan mereka, dan Kami tambah pula untuk mereka petunjuk" QS 18:13



Wednesday, June 5, 2013

Buku~

Bismillah
Assalamu'alaikum

Buku itu akan diam bila engkau menyuruhnya diam. Dia tidak akan mengganggumu jika engkau sedang bekerja. Tetapi apabila engkau diulik kesepian, dialah teman yang akan menjadi temanmu paling baik.
~Al-Jahiz

Teman yang paling mulia sepanjang zaman adalah buku.
~Al-Mutanabbi

Read, you will conquer the world
~Napoleon Bonaparte



#Maktabah Al-E3lam, Rab3ah | 15 Disember 2011 
#Tiba-tiba sahaja rasa banyak buku yang belum dibaca.



Saturday, May 25, 2013

Pusat Pembangkit Tenaga Elektrik

Bismillah
Assalamu'alaikum

Imam Syahid Hasan Al Banna memberikan perumpamaan dengan perkataannya;

"Di setiap kota terdapat pusat pembangkit tenaga elektrik. Para pegawai memasang instalasinya di seluruh penjuru kota, memasang tiang dan kabel, setelah itu aliran elektrik masuk ke fabrik-fabrik, rumah-rumah, dan tempat-tempat lain. Jika aliran elektrik tersebut kita matikan dari pusat pembangkitnya, nescaya seluruh penjuru kota akan gelap gelita. Padahal saat itu tenaga elektrik ada dan tersimpan di pusat pembangkit elektrik, hanya saja tenaga elektrik yang ada itu tidak dimanfaatkan."

Al-Qur'an Al-Karim, ia adalah pusat pembangkit "tenaga" bagi kaum muslimin, tetapi sumber kekuatan itu kini dicampakkan oleh kaum muslimin sendiri, sehingga hati mereka menjadi gelap dan tatanan kehidupan pun menjadi rosak.

Tugas kita sebagai da'i adalah seperti tugas para pegawai elektrik, mengalirkan kekuatan ini dan sumbernya ke setiap hati orang-orang muslim agar senantiasa bersinar dan menerangi sekelilingnya. Allah swt. berfirman, "Dan apakah orang yang sudah mati, kemudian dia Kami hidupkan dan Kami berikan kepadanya cahaya yang terang, yang dengan cahaya itu ia dapat berjalan di tengah-tengah masyarakat manusia, serupa dengan keadaan orang yang berada dalam gelap gelita yang sekali-kali tidak dapat keluar darinya?" (Al-An'am: 122)

#Tulisan ini saya petik dari buku Thoriq Ilal Quluub | Syeikh Abbas Hassan as-Siisi


Gambar : Hari terakhir di Masjid Al-Azhar dengan Acu Jawahir 
07 Januari 2012 



Wednesday, May 8, 2013

Nukilan Syeikhut-Tarbiyah Ust Rahmat Abdullah (1953-2005)



Bismillah.
Assalamu’alaikum

“Aku rindu zaman ketika usrah adalah kemestian, bukan sekedar sambilan apalagi hiburan …

Aku rindu zaman ketika membina anak-anak usrah adalah kewajiban bukan pilihan apalagi beban dan paksaan … …

Aku rindu zaman ketika dauroh menjadi kebiasaan, bukan sekedar pelangkap pengisi program yang dipaksakan …

Aku rindu zaman ketika tsiqoh menjadi kekuatan, bukan keraguan apalagi kecurigaan …

Aku rindu zaman ketika tarbiyah adalah pengorbanan, bukan tuntutan, hujatan dan sampingan….

Aku rindu zaman ketika nasihat menjadi kesenangan bukan su’udzon atau menjatuhkan… 

Aku rindu zaman ketika kita semua memberikan segalanya untuk da’wah ini … Aku rindu zaman ketika nasyid ghuroba manjadi lagu kebangsaan…

Aku rindu zaman ketika hadir usrah adalah kerinduan dan terlambat adalah kelalaian …

Aku rindu zaman ketika malam gerimis pergi ke puncak mengisi dauroh dengan wang yang cukup-cukup dan peta yang tak jelas …

Aku rindu zaman ketika seorang ikhwah benar-benar berjalan kaki 2 jam di malam buta sepulang berda’wah di desa sebelah …

Aku rindu zaman ketika pergi usrah selalu membawa infaq, alat tulis, buku catatan dan qur’an terjemah ditambah sedikit hafalan …

Aku rindu zaman ketika anak usrah menangis karena tak bisa hadir di usrah… Aku rindu zaman ketika tengah malam pintu diketuk untuk mendapat b

erita kumpul di subuh harinya …

Aku rindu zaman ketika seorang ikhwah berangkat usrah dengan wang belanja esok hari untuk keluarganya …

Aku rindu zaman ketika seorang murobbi sakit dan harus dirawat, anak-anak usrah mengumpulkan dana apa adanya … Aku rindu zaman itu …

Ya Rabb … Jangan Kau buang kenikmatan berda’wah dari hati-hati kami … Ya Rabb … Berikanlah kami keistiqomahan di jalan da’wah ini



Tuesday, May 7, 2013

Bercermin Kepada Khalid Al-Walid

Bismillah.
Assalamu’alaikum

BERCERMIN KEPADA KHALID AL-WALID

“Menjalani perjalanan hidup seharian tidak ubah seperti menyelusuri jalan di pergunungan. Kadang-kadang menurun, suatu saat melonjak melampaui puncak tertinggi. Saat itulah, semua terlihat kecil. Bahkan, puncak gunung pun ada di telapak kaki. Berhati-hatilah, karena di balik gunung ada jurang.”

Pembawa utusan Khalifah Umar Al-Khathab agak hairan dengan reaksi Khalid bin Walid. Selepas membaca surat daripada Khalifah, panglima perang Islam yang tersohor itu berbicara perlahan kepada sang utusan. “Jangan bocorkan isi surat ini kepada sesiapapun.” Dan utusan itu pun setuju.

Itulah pesan Khalid bin Walid sesaat setelah membaca surat perlucutan jawatan panglima perang yang disandangnya. Sama sekali, hal itu bukan kerana dia menolak titah khalifah yang baru dilantik. Bukan pula kerana khuatir kalau popularitinya akan merosot. Ia cuma ingin menjaga agar semangat pasukannya tetap utuh.

Dan kemenangan Perang Yarmuk yang sedang bergolak pun bisa diraih.

Populariti Khalid dalam ketenteraan Islam saat itu, memang nyaris tak tertandingi. Ia memang sempurna di bidangnya: ahli dalam siasat perang, mahir bermain senjata, handal dalam berkuda, dan karismatik di tengah prajuritnya. Benar-benar idola yang ideal buat mujahid Islam di saat itu.

Keputusan Umar mengganti Khalid justru di saat puncak kemahsyuran bukanlah sebagai penghalang. malah, Umar ingin menyelamatkan Khalid dari fanatisme yang berlebihan. Beliau juga khawatir kalau pasukan Islam mengalami penurunan motivasi.

Menariknya, semua itu diterima Khalid dengan berlapang dada. Dalam hitungan detik, dia bisa memahami maksud surat Umar itu. Ia tamatkan perang dengan begitu sempurna. Setelah berjaya, kepemimpinan pun dia serahkan kepada penggantinya: Abu Ubaidah.

Itulah sekitar kisah Khalid bin Walid. Pelajaran berharga buat mereka yang mengalami fitnah populariti. Sekecil apa pun kemasyuran, kalau tidak dibangun dengan asas yang kukuh, akan menjadi bencana besar. Setidaknya, buat kebaikan diri sang tokoh.

Kalau merujuk pada sosok Khalid bin Walid, ada beberapa aspek yang boleh kita contohi.

Pertama, ketokohan Khalid yang datang dari dalam. Bukan sekadar rekaan media, bukan juga tuntutan sepihak. Itulah kelebihan khusus Khalid. Rasulullah saw. dan Khalifah Abu Bakar telah Berjaya mengembangkan kelebihan itu pada saluran yang terbaik.

Kelebihan yang semulajadi itulah yang menjadikan ketokohan Khalid tak dinafikan. Bahkan, oleh musuh sekali pun. Seorang panglima Romawi, Georgius, pernah mengatakan,

“Saya inginkan jawapan jujur daripada anda, Wahai Panglima. Apakah Tuhan menurunkan pedang dari langit kepada Nabi Anda dan pedang itu diserahkan khusus buat Anda?” Tentu saja, pertanyaan itu membuat Khalid bin Walid tersenyum.

Kedua, Khalid tidak obses dengan ketokohannya. Ia tidak menjadikan populariti sebagai tujuan. Itu dianggapnya sebagai bahagian dari buah perjuangan. Hal itulah yang pernah diungkapkan Khalid ketika menjelaskan pergantiannya,

“Saya berjuang untuk kejayaan Islam. Bukan karena Umar!” Jadi, di mana pun posisinya, selama masih mampu ikut berperang, stamina Khalid tetap utuh. Itulah nilai ikhlas yang ingin dipegang seorang sahabat Rasul seperti Khalid bin Walid.

Rasulullah saw. mengatakan, “Siapa memurkakan Allah untuk meraih keridhaan manusia maka Allah murka kepadanya dan menjadikan orang yang mula-mula meridhainya menjadi murka kepadanya. Namun, siapa yang mencari redha Allah meskipun dalam kemurkaan manusia maka Allah akan meridhainya dan meridhakan kepadanya orang yang pernah memurkainya. Allah memperindahnya, memperindah ucapan dan perbuatannya. ”

(HR. Aththabrani)

Ketika populariti ada di tangan, sebenarnya seseorang sedang berada di puncak segala godaan. Persis seperti buruh binaan yang berada di bangunan tinggi. semakin tinggi posisinya, semakin besar tiupan angin. Dan kalau jatuh pun akan jauh lebih sakit.

Di antara godaan itu mengatakan, “Anda ini orang besar. Anda tahu apa yang Anda lakukan. Anda tak mungkin salah.” Pada masa yang sama, kalau godaan itu menusuk ke dalam hati ; maka terjadilah sifati `ujub. Ia merasa kalau dirinya memang besar. Tak ada yang layak mengatur dirinya. Termasuk, mungkin, oleh Allah swt. sendiri.

Itulah yang pernah diucapkan Iblis. “aku lebih baik dari Adam. Aku dari api, dan dia dari tanah! Bagaimana mungkin aku mesti sujud padanya!” Itulah puncak kesalahan dari orang besar. Orang yang terjebak dalam kemahsyurannyaa. Na’udzubillah!

Khalid bin Walid pun akhirnya dipanggil Allah swt. Umar bin Khathab menangis. Bukan karena menyesal telah mengganti Khalid. Tapi, ia sedih karena tidak sempat mengembalikan jawatan Khalid sebelum akhirnya 'Si Pedang Allah' kembali ke sisi Allah swt.

Dakwatuna



Monday, April 29, 2013

Penunggu Kaunter Semakan Daftar Pemilih

Bismillah
Assalamu'alaikum

Kaunter Semakan Daftar Pemilih di Kedai Runcit Hjh Yah
Dun Chempaka
PRU 13

Kekal Kelantan Ubah Putrajaya

Saturday, April 13, 2013

Tarikh PRU Semenanjung Malaysia 1959 - 2008

Bismillah 
Assalamualaikum.




Keratan akhbar berkenaan Tarikh PRU Semenanjung Malaysia. 
Tahun ni 5 Mei 2013!



Saturday, April 6, 2013

Undilah PAS PRU 13

Bismillah
Assalamualaikum

Comel gambar untuk profile picture ni.
Kekal Kelantan Ubah Putrajaya!






Wednesday, March 27, 2013

Senyum Ibadah Tanpa Kos


Bismillah.
Assalamu’alaikum

الشيخ نبيل العوضي |

فقط ابتسم… تذيب الخلاف و تفتح القلوب و تُدخل السرور ابدأ اللقاء بابتسامة و اختمه بابتسامة و املأه بابتسامات ! ( تبسمك في وجه أخيك صدقة )


Saturday, March 23, 2013

Al-Ustaz Said Ramadhan dan Syeikh Said Ramadhan Al-Bouti

Masih ramai yang tertukar dua tokoh ini.Mereka berdua mempunyai nama yang hampir sama, bezanya "Al-Bouti".

Bismillah.
Assalamu’alaikum

Al-Ustaz Sa'id Ramadhan rahimahullah (1929-1995M = 1345-1416H)
Al-Ustaz Sai'd Ramadhan (Abu Aiman) rahimahullah merupakan seorang ahli pidato dan pendakwah yg berasal dari Tanta, Mesir. Beliau ialah menantu kepada as-Syahid Imam Hasan al-Banna rahimahullah.

Beliau antara individu paling rapat dengan as-Syahid. Beliau juga merupakan pimpinan gerakan Ikhwanul Muslimin dan mempunyai jasa yg besar dalam perjuangan umat Islam di Palestin. Beliau ialah Setiausaha Peribadi kepada as-Syahid. 

Beliau diusir dari Mesir oleh regim Gamal Nasser cdan berpindah ke Arab Saudi dan mengasaskan Liga Islam Sedunia dan kemudian ke Geneva, Switzerland sebelum menghabiskan disertasi di University of Cologne pada tahun 1959. Di sana beliau menubuhkan Pusat Islam di Geneva. Kini anaknya Hani Ramadan menguruskan pusat Islam berkenaan. Seorang lagi anak beliau ialah Tariq Ramadan, tokoh Islam antarabangsa.

Beliau meninggal dunia pada 5 Ogos 1995. Sebenarnya, beliau bercita-cita untuk dikebumikan di Tanah Perkuburan al-Baqi' di Madinah tetapi hasratnya ditolak oleh kerajaan Arab Saudi. Beliau akhirnya dikebumikan di tanah airnya, Mesir yg tidak dimasuki sejak 1954. Al-Fatihah.

Syeikh Said Ramadhan Al-Bouti (1929-2013
Said Ramadan dilahirkan pada 1929 di perkampungan Turki. Appbila beliau berusia empat tahun, beliau telah berpindah ke Damascus, Syria . Pada tahun 1955, beliau bergraduasi dari Universiti Al-Azhar, Mesir dalam bidang keagamaan. Beliau pernah menjadi Dekan di Universiti Damascus pada tahun 1960-an sebelum melanjutkan pengajian di peringkat PhD di Universiti Al-Azhar dalam jurusan undang-undang Islam. Kini, beliau adalah pensyarah di Universiti Damascus dan bergiat aktif di dalam persidangan serta seminar di peringkat antarabangsa.

Beliau merupakan tokoh Islam yang disegani yang dipilih oleh Anugerah Al Qur’an Antarabangsa Dubai sebagai “personality dunia Islam” pada tahun 2004.
dan telah menulis tidak kurang dari 60 buku dalam bidang fiqh, usulfiqh,kesusasteraan, falsafah, sosiologi. Kecerdasan inteleknya terserlah di dalam kuliah-kuliah dan ceramah yang disampaikan di serata Syria. Sebagai seorang ahli akademik, beliau juga menganggotai Majlis Tertinggi Akademi Oxford, England dan ‘Royal Society of The Islamic Civilisation Researches’ yang berpusat di Amman, Jordan. Antara buku beliau yang terkenal adalah Fiqh Sirah yang menjadi rujukan di seluruh dunia.

Syeikh Said Ramadhan Al-Bouti sebelum ini dikatakan cenderung kepada rejim Basyar, namun sejak akhir-akhir ini beliau banyak mendoakan agar tentera Basyar bertaubat dan kembali kepangkal jalan. Dilaporkan juga sebelum beliau dibunuh, beliau telah merancang untuk keluar daripada Syria tetapi dikawal ketat oleh rejim Basyar yang tidak membenarkan syaikh keluar daripada Syria.Beliau sebenarnya sudah merancang untuk memumumkan pendirian beliau bersama perjuangan rakyat dan untuk menentang rejim pada hari Jumaat keesokannya. Tetapi rejim Basyar telah membunuhnya pada hari Khamis sehari sebelum Syaikh mengumumkan pendirian beliau.






KakiBlog